Gotong Royong Warga Pagedangan Bangun Musala Al Hidayah

MUSHALA : Umi berharap, warga setempat bisa memanfaatkan rumah ibadah ini sebaik-baiknya, termasuk meramaikannya dengan kegiatan yang bermanfaat lewat aktivitas keagamaan, termasuk kegiatan rutin remaja Mushala, menumbuhkan komunitas seni rebana dan aktivitas keagamaan lainnya. (BeeNews.id/Humas Pemkab Tegal)

Adiwerna – Kehidupan masyarakat yang guyub dengan semangat kegotong-royongannya yang tinggi menjadi satu modal sosial paling kuat untuk menyelesaikan berbagai persoalan sosial kemasyarakatan.

Hal ini diungkapkan Bupati Tegal Umi Azizah saat menghadiri peringatan Isra Mi’raj dan peresmian Mushala Al Hidayah di Desa Pagedangan, Kecamatan Adiwerna, Senin (23/01/2023).

Umi mengatakan nilai-nilai luhur dalam kehidupan sosial masyarakat jawa saat ini seperti gotong royong, keswadayaan, sikap saling menghormati dan menghargai mulai luntur, tergerus oleh pola hidup masyarakat modern yang mengarah pada kehidupan materialistik dan individualistik seiring menguatnya penggunaan teknologi informasi yang tidak diimbangi penguatan literasi digital secara baik.

Menurutnya, perkembangan teknologi telah banyak merubah atau bahkan menciptakan karakter pribadi yang cenderung individualis dan kurang peka pada kondisi lingkungan sekitar.

Sehingga persoalan seperti sampah yang seharusnya didukung komunitas warga tidak mampu diselesaikan secara gotong royong, termasuk kebersihan lingkungan yang berakibat banjir dan timbulnya penyakit karena kondisi lingkungannya yang kotor juga kumuh.

Namun demikian Umi mengaku senang ketika melihat nilai-nilai kebersamaan dan kegotong-royongan ini masih ada dan tumbuh di lingkungan masyarakat modern, salah satunya tercermin lewat pembangunan sarana peribadatan berupa Mushala ini.

“Saya ikut senang, di tengah kemerosotan nilai-nilai luhur kehidupan sosial masyarakat, warga Pagedangan masih bisa bergotong-royong membangun Mushala sebagus ini. Semoga selain bisa menambah kerukunan antarwarga, juga bisa membangun iklim lingkungan yang lebih agamis,” kata Umi.

“Anak-anak muda harus didorong untuk memakmurkan Mushala, menjadikan Mushala sebagai episentrum kegiatan rohani generasi muda, apakah itu kajian sosial keagamaan, pendidikan Alquran, kegiatan seni rebana ataupun kegiatan bernafaskan Islam lainnya,” ujarnya.

Senada dengan Umi, Kepala Desa Pagedangan Wahrudin menuturkan jika terbangunnya Mushala Al Hidayah ini merupakan perwujudan kerukunan dan kebersamaan masyarakat Pagedangan.

“Kita sama-sama mendirikan Mushala, membangun Mushala ini dan alhamdulillah sekarang sudah berdiri kokoh sesuai dambaan warga. Ini menandakan lingkungan di sini masih memiliki semangat kebersamaan yang tinggi,” ujarnya. (Red4/Umum)

Advertisements

Editor: Nur Hayati

TAG :, , ,
Statistik Situs
  • Total halaman dikunjungi: 116,745