Warga Tionghoa Kota Slawi Gelar Festival Imlek, Dorong Pertumbuhan Ekonomi Kreatif

FESTIVAL : Melalui festival ini para pelaku usaha kecil, usaha mikro dan ultra mikro bisa terbantu, baik dalam hal pemasaran produk maupun promosinya. Hal tersebut sejalan dengan agenda pemulihan ekonomi dengan menggerakkan sektor UMKM yang terus didorong agar bangkit, pulih, dan berkembang pasca pandemi. (BeeNews.id/Humas Pemkab Tegal)

Slawi – Perayaan Imlek 2574 di Kota Slawi berlangsung meriah dengan digelarnya Festival Imlek dan Cap Goh Meh di Taman Rakyat Slawi Ayu (Trasa), Selasa (31/01/2023). Bupati Tegal Umi Azizah pun berkesempatan membuka event ekonomi kreatif yang melibatkan 100 tenant UMKM ini.

Kemeriahan festival Imlek diharapkan bisa mendatangkan kebahagiaan dan kesejahteraan bagi warga Kota Slawi dan sekitarnya. Selain juga memberi harapan dan semangat baru pada setiap orang untuk bekerja lebih giat, berusaha lebih hebat.

Momentum Imlek, sambung Umi, adalah kesempatan bagi warga memperkuat solidaritas, mewujudkan komitmen kesetaraan sekaligus penyemangat bangsa untuk menghapus diskriminasi.

Sehingga perayaan Imlek bukan hanya milik warga Tionghoa saja, melainkan seluruh warga negara. Semangatnya adalah bahu-membahu untuk menghadapi tantangan ke depan yang tidak ringan di mana seluruh elemen masyarakat harus bergerak maju bersama.

“Ini momennya pas, sebab pemerintah saat ini terus mendorong pertumbuhan sektor ekonomi kreatif seperti kuliner, fesyen, seni pertunjukan dan lain sebagainya,” kata Umi.

Mengakhiri sambutannya, Umi pun meminta para pemilik tenant UMKM bisa menyiapkan produknya semenarik mungkin dengan harganya yang bersaing, termasuk alternatif pembayaran nontunai melalui quick response code Indonesia standard (QRIS).

Pada kesempatan yang sama, Ketua Panitia Festival Imlek dan Cap Go Meh Hartono Sosrodjojo, mengatakan jika Festival Imlek ini akan berlangsung selama tujuh hari ke depan, dari Selasa (31/01/2023) hingga Jumat (06/02/2023). Festival kuliner ini juga diisi panggung hiburan antara lain pertunjukan seni budaya, tradisi lokal, tradisi Imlek, dan atraksi Barongsai.

“Melalui kegiatan ini kami memiliki misi selain untuk menyambut dan memeriahkan Imlek, juga ingin berkontribusi mendukung suksesnya program pemerintah dengan memajukan UMKM,” ungkap Hartono.

Lebih jauh Hartono berharap perayaan Imlek tahun mendatang bisa lebih besar lagi. Dengan demikian partisipasi dari masyarakat sangat diperlukan untuk mendukung suksesnya festival Imlek dan Cap Go Meh. (Red4/Seni & Budaya)

Editor: Nur Hayati

Advertisements
TAG :,
Statistik Situs
  • Total halaman dikunjungi: 117,822