Awas Terjebak Stres Pasca-liburan, Ini 7 Cara Mengatasinya

USAI : Tim BeeNews.id membuat beberapa tips untuk pasca liburan panjang, supaya tidak stres saat kembali dengan rutinitas pekerjaan sehari-hari. (BeeNews.id/ZuhudBudiaji)

TEGAL – Salah satu manfaat dari liburan adalah menyegarkan pikiran dan badan karena terlepas dari rutinitas sehari-hari. Jadi, setelah liburan kita lebih bersemangat dalam bekerja. Namun, sebagian orang justru mengalami stres pasca liburan.

Kondisi ini biasanya hanya muncul beberapa hari ketika memulai rutinitas seperti biasa. Namun, dampaknya bisa memicu penurunan produktivitas, perasaan cemas, dan depresi. Periode libur lebaran 2022 yang cukup panjang mungkin membuat sebagian dari kita merasakan kesedihan atau kecemasan tersebut.

Namun, agar tidak terjebak dengan stres pasca liburan, Tim BeeNews.id memiliki beberapa tips yang bisa kamu praktikkan.

Cara mengatasi stres pasca-liburan :

1. Beri jeda waktu

Menurut Psikolog dari Universitas Indonesia (UI) Rose Mini Adi Prianto menyarankan agar masyarakat memberikan jeda waktu sekitar dua hari sebelum hari pertama kerja. Tujuannya, untuk membangun kembali rutinitas sehingga kita tidak kaget saat hari pertama kerja usai liburan. Hal ini juga berlaku bagi anak-anak yang sudah mulai bersekolah.

“Kalau liburannya seminggu, jangan dihabiskan seminggu untuk berlibur. Misalnya, hanya lima hari, yang dua hari kembali rutinitas untuk bangun pagi, dan sebagainya,” ujarnya

Bagi anak-anak, ia menganjurkan para orangtua untuk mulai mengajak buah hati untuk membuka buku pelajaran atau mengerjakan PR selama jeda waktu tersebut. Jadi, anak-anak sudah siap saat hari pertama masuk sekolah usai liburan.

2. Persiapan mental

Menurut Psikolog yang akrab disapa Rommy itu juga menjelaskan, stres pasca-liburan disebabkan pikiran (mindset) kita belum mengantisipasi kondisi-kondisi pada hari-hari kerja. Misalnya, macet di jalan saat berangkat atau pulang bekerja.

“Misalnya mindset kita sudah antisipasinya tidak akan macet, ternyata macet. Nah, itu menjadi stres, karena tidak sesuai dengan harapan kita,” terangnya.

Oleh sebab itu, cara mengatasi stres pasca-liburan lainnya adalah mempersiapkan mental kita untuk kembali kepada rutinitas. Jika pikiran kita sudah mengantisipasi untuk kembali pada rutinitas, maka stres relatif bisa dicegah. Misalnya, pikiran kita sudah mengantisipasi bahwa kita akan kembali menghadapi kemacetan saat berangkat bekerja.

Advertisements

“Stres kan kalau harapan kita tidak sesuai dengan apa yang kenyataan,” ujarnya.

3. Menata rumah

Mengutip dari Psychology Today, guna mengantisipasi stres usai liburan sebaiknya beri jeda waktu minimal setengah hari sebelum kembali bekerja. Manfaatkan waktu tersebut untuk menata dan membersihkan rumah yang sudah ditinggal selama liburan, mencuci pakaian kotor, merapikan makanan di lemari es, dan lainnya.

Mengerjakan pekerjaan rumah dapat membantu kamu untuk kembali kepada rutinitas. Ketika kamu melakukan hal-hal tersebut, peluang menderita post holiday blues menjadi lebih kecil.

4. Batasi Rapat

Harus sebisa mungkin, membatasi rapat dan jadwal pertemuan pada minggu awal setelah liburan, seperti dikutip dari Psychology Today. Selama sepekan, sebaiknya kamu fokus untuk menangani hal-hal yang tertunda selama liburan.

Kategorikan urusan pekerjaan dari yang sifatnya mendesak serta perlu tanggapan cepat dan tidak mendesak. Prioritaskan hal mendesak untuk dikerjakan lebih dulu.

5. Jalankan rutinitas dengan bahagia

Jalani rutinitas pada pekan awal usai liburan ini dengan bahagia. Misalnya, makan siang bersama teman dan menyapa tetangga kamu. Mengutip Psychology Today, stres pasca lburan biasanya terjadi apabila jika kamu langsung mengerjakan semua pekerjaan usai berlibur.

Jadi, luangkan waktumu untuk berbincang dengan teman atau tetangga, sehingga kamu merasa bahagia dan bersemangat meskipun liburan telah usai. Tips lainnya agar bahagia adalah mengingat bahwa akan ada jadwal libur selanjutnya.

6. Selesaikan pekerjaan sebelum berlibur

Mengutip dari Huffington Post, seorang psikolog klinis Dr. Josh Klapow, juga menyarankan agar menyelesaikan pekerjaan sebelum pergi berlibur. Klapow juga menyarankan untuk membuat daftar tugas prioritas yang harus kamu selesaikan setelah liburan.

Langkah penting lainnya adalah memberitahu kolega bahwa kamu akan pergi berlibur. Jadi, mereka tidak akan menghubungi seputar pekerjaan selama waktu libur, sehingga kamu mempunyai libur yang berkualitas.

“Ini sangat penting, karena kita hidup di era di mana semua orang dapat dihubungi 24 jam sehari,” kata Klapow.

7. Ciptakan libur berkualitas

Untuk mencegah stres pasca-liburan, cobalah menciptakan libur yang berkualitas. Menurut Klapow menyarankan untuk melepaskan diri dari pekerjaan selama berlibur.

Matikan pemberitahuan di handphone dan tinggalkan saat makan malam untuk menciptakan libur yang berkualitas.

Jika kamu tidak dapat sepenuhnya meninggalkan pekerjaan, maka cobalah jadwalkan waktu untuk memeriksanya. Misalnya, hanya 30 menit di pagi dan sore hari. Strategi ini membantu kamu tetap bertanggung jawab pekerjaan, tanpa membiarkannya mendominasi liburan kamu. (Red3/Motivasi).

Editor : Irene Indah

TAG :,

Leave a Reply

Statistik Situs
  • Total halaman dikunjungi: 52,074